kata pujangga

keberanian adalah sesuatu perkara yang si pengecut katakan bodoh


Sabtu, 22 Julai 2017

Gelap dan Cinta

Lalu orang-orang pun bertanya. bagaimana dengan cinta yang dipesan dalam gelap. Apakah ia sampai pada alamat yang tertulis?

malam juga gelap. dengan gelap kau melihat cantiknya bintang. jangan pertanyakan alamat. tanpa alamat pun, cinta akan selalu sampai. selama.

Khamis, 16 Februari 2017

Puisi Rumi_t

Pada saat cintamu menyentuhku,
Aku pun menjadi gila,
Hingga kawanan orang gila pun menjauhi ku, dan lari dariku,
Bahkan kamu perlu tahu, kata pujangga terindah dari mana-mana pun takkan pernah menawan mantera yg kau sorotkan ke jiwaku, lewat gerak alis mata mu.

Khamis, 26 Januari 2017

Kelmarin

Kita menghidupkan ikat tanpa kata dan bicara , 
Kau membunuhnya-dalam sebentar pesan  
 
Hari ini kau cuba menyimbah ''hidup''.
Dan yang mati takkan kembali semula.

Cukuplah yang kelmarin, 

Isnin, 31 Oktober 2016

Hilang barang

Saya selalu kehilangan barang. Tidak kiralah, barang yang paling besar atau barang yang paling kecil sekali pun. Saya pun hairan. Padahal saya bukan jenis yang pelupa. Ya. Benar. Saya tak lupakan awak pun.

Suatu hari saya kehilangan kad bank. Sudah puas saya cari dari tempat yang paling luas sehinggalah tempat yang paling buas. Huhu. Tak jumpa pun. Apelah nasib saya ini.

Masa saya tanya awak. Awak cuba buat suatu lawak yang dah basi. Saya rasa nak bagi penerajang je. Huhu. Tapi nasib baik saya seorang yang penyayang dan sabar. Bukankah bapak awak suka orang yang penyayang dan sabar. Tambahan pula saya seorang yang kacak. Lol. Ok itu tipu.

"Awak nampak kad atm saya tak?"

"Nampak"

"Mana?"

"Dalam hati saya. Cia cia cia cia"

Namun bila saya ingat-ingat balik, memang betul cakap awak. Kad bank tu dalam hati awak. Yelah. Kan masa saya bunuh awak. Saya robek dada awak guna sudu. Awak terkedu. Saya tumbuk dengan sebuah tumbukan padu ke muka awak. Awak terdiam. Mungkin sewaktu saya sibuk mencucuk-cucuk perut awak, kad atm saya terjatuh dari saku baju. Huhu. Malam nanti saya datang kubur awak. Tunggu eh. Awwwwwaaaaa.

Ahad, 30 Oktober 2016

Semak yang tinggi

Selama ni saya ingat semak setinggi 2 meter di sebelah rumah saya adalah sebuah semak yang kesunyian atau forever alone orang putih kata. Rupanya tidak demikian, ada sepasang babi. Seekor suaminya. Dan seekor lagi isterinya. Saya mula-mula fikir kedua-duanya betina. Apabila saya selidiki dengan lebih, rupanya yang gemuk sedikit itu isterinya. Walaupun kedua-duanya sama gemuk sahaja. Dasar babi-babi yang gemuk.

Semalam, waktu saya pulang berjalan kaki ketika habis solat subuh dengan melalui semak tersebut. Saya dengar ada bunyi keruk-keruk dari dalam semak. Baik saya jujur. Saya takut. Dalam ngantuk-ngantuk begini saya memikirkan kes orang-orang yang mati disondol oleh babi. Tanpa berfikir panjang, saya terus berlari sekencang mungkin.

Huh. Akhirnya saya selamat juga. Saya membuka pintu dan lihat. Eh ada babi di depan pintu. Mereka tidur. Oh rupanya silap saya yang tidak mengejut mereka. Kini kawan-kawan saya telah disumpah menjadi babi.

Ahad, 2 Oktober 2016

Puisi tumpul

Aku dibunuh oleh puisi tumpul mu,
Menusuk jantung, mengelojak hingga kaku,
Hujahan demi hujahan dalam bait kata,
Menerajang seluruh pelusuk jiwa,
Kata-katamu, santun dalam keras.
Aku sembam merapat  ke tanah,
Jidatku menghempuk batu,
Hitam berdarah ku gesekkan pada kenangan lama,
ia berlalu tidak dilindungi masa,